Wednesday , August 21 2019
Home / Headline / Pilih Menjadi Muslim Usai Tahu Bahwa Islam Membuat Orang Paham Tujuan Hidup

Pilih Menjadi Muslim Usai Tahu Bahwa Islam Membuat Orang Paham Tujuan Hidup

(Mata-Media.Com) – Apa sebenarnya tujuan hidup setiap manusia?? Pertanyaan itu selalu mengemuka dalam pikiran Jeewan Chanicka. “Tuhan tidak mungkin menciptakan manusia hanya untuk mengisi seluruh penjuru bumi,” kenang dia seperti dikutip onislam.net pada Selasa (26/3).

Dari pertanyaan itu, Chanicka berusaha keras untuk mencari jawaban. Pencarian itu dimulainya melalui dalam dirinya. Selanjutnya, ia tanya orang-orang di sekitarnya. Dari sekian banyak pertanyaan, satu jawaban mengemuka, setiap orang memiliki jawabannya sendiri. Kesimpulan itu semakin memotivasinya untuk lebih memahami apa yang dilakukan setiap individu.

Itu pula yang mendorongnya menjalani pencarian spiritual di usianya yang sangat muda. “Saya ingat, perjalanan itu dimulai ketika saya berusia 10 tahun. Memang, saya belum memahami dengan baik, bagaimana parameter pencarian itu,” ujarnya.

Seiring perjalanan spritualnya, Chanicka banyak dipengaruhi pemahaman keyakinan Hindu dan Kristen, dua (2) agama yang begitu dekat dengannya. Ia mulai mencari tahu bagaimana dasar hubungan satu mahkluk dengan penciptanya.

Pengetahuan yang ia dapat dari kedua agama itu, Tuhan menginginkan manusia untuk menjadi pemimpin. Satu perjalanan itu selanjutnya berakhir pada ajaran Islam.

Pada usia 11 tahun, Chanicka menjadi Muslim. Saat itu, pilihannya sangat bertolak belakang dengan keyakinan keluarganya. Ia sangat takut dengan reaksi keluarga atas putusannya itu.

Beruntung baginya, keluarga besarnya memahami pilihannya itu. Chanicka butuh tujuh (7) tahun lamanya untuk membuat keluarganya menerima pilihannya itu. Namun, yang membuatnya khawatir justru bukan hal tersebut.

Ia menyadari, menjadi Muslim di era modern bukanlah hal yang mudah. Label kekerasan dan permusuhan melekat dalam stereotip umat Islam. Tapi ia tidak goyah. Itu karena, sedari awal komitmennya terhadap Allah Ta’ala jauh lebih kuat ketimbang persoalan duniawi yang melekat disekitarnya.

“Dari awal, saya tegaskan, hidup dan mati saya hanya untuk Allah Subhanahu Wa Ta’ala,” kata dia. Sejak menjadi Muslim, ia mulai memahami hakikat pertanyaan yang muncul dalam pemikirannya. Tujuan hidup ini adalah berbakti dan beribadah kepada Sang Pencipta, yakni Allah Ta’ala.

Implementasi dari keyakinan ini tidak hanya dalam hubungan manusia dengan Tuhan tetapi juga mencakup hubungan antar manusia.

“Saya percaya, Tuhan menempatkan manusia di bumi untuk memenuhi misi ilahiah. Sebuah misi membela kebenaran dan keadilan bagi semua orang tanpa memandang apakah mereka Muslim atau Yahudi, hitam atau putih, kaya atau miskin,” ucapnya.

Itu yang diyakini Chanicka sebagai anugerah dari Tuhan. Baginya, anugerah itu juga menyimpan konsekuensi ia harus menjamin Islam adalah rahmat bagi semesta alam harus sampai ke seluruh umat manusia.

“Saya banyak membaca tentang kisah Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam. Ia seorang manusia biasa dengan kepemimpinan dan komitmen yang kuat. Karakter itu juga terlihat dari karakter Nabi-Nabi sebelumnya,” kata dia.

Menurut Chanicka, semua Nabi dan orang-orang shalih memiliki pemahaman yang baik tentang hidup. Ini bukan hanya bicara tentang dakwah tetapi juga perubahan. Mereka berdiri untuk kebenaran. Itulah yang mungkin belum dipahami seluruh manusia di bumi.

Pemahaman akan pentingnya perubahan memanggil Chanicka untuk memberikan sumbangsihnya. Ia memilih jalan menjadi guru yang memungkinkan ia membawa perubahan melalui kualitas anak didiknya. Memang tidak mudah baginya untuk melakukannya. Ada halang rintang mengemuka, tapi ia tak gentar.

“Saya berkomitmen untuk menemukan cara bagaimana memberdayakan anak-anak untuk menciptakan lingkungan yang adil dan inklusif,” ucapnya.

Tak mau keliru dalam melangkah, Chanicka coba untuk melihat kembali pendidikan yang ia dapat lalu merenungkan kesulitan apa yang dialami gurunya ketika mendidiknya.

Melalui napak tilas itu, Chanicka coba fokus membantu siswa yang melihat kehidupannya dalam kurikulum yang diberikan. “Terlepas dari apa latar belakang mereka, apapun agama yang mereka anut, suara dan pandangan mereka sangat penting,” ucapnya.

Hal tersebut yang kemudian diungkapkan Chanicka perlu dilakukan umat Islam. Menurutnya, umat Islam itu lahir dengan karakter yang kuat. Mereka tahu siapa dirinya, apa yang mereka yakini, dan mereka jaga nilai-nilai spiritual dengan baik.

Ketika mendengar Islam diidentikkan dengan kekerasan, Chanicka selalu menangis. Ia merasa belum melakukan apapun guna membantu masyarakat dunia untuk memandang Islam dalam kacamata yang benar.

“Islam membuat saya mengerti apa tujuan hidup saya. Dengan bantuan Tuhan, saya bisa dan akan melakukan perubahan,” kata dia. [Abd/rol]

Check Also

Kerusuhan di Papua Merembet ke Fakfak & Mimika

FAKFAK (Mata-Media.Net) – Kerusuhan di Papua sejak Selasa (20/8/2019) terus terjadi dan semakin meluas ke ...